backgroud
logo

Bisnis

 

Terowongan Walini Tembus, Emil Optimistis KA Cepat Beroperasi 2021

Terowongan Walini Tembus, Emil Optimistis KA Cepat Beroperasi 2021

 
Terowongan Walini Tembus, Emil Optimistis KA Cepat Beroperasi 2021
Terowongan Walini Tembus, KA Cepat Beroperasi 2021. (sindonews)
WJtoday
Rabu, 15 Mei 2019 | 01:33 WIB
WJtoday, Bandung Barat - Setelah dikerjakan selama 15 bulan, terowongan (tunnel) Walini di kawasan Perkebunan Maswati, Desa Kanagasari, Kecamatan Cikalong Wetan, Kabupaten Bandung Barat (KBB) berhasil ditembus.

Keberhasilan tersebut menunjukkan progres pembangunan Kereta Cepat Jakarta-Bandung (KCJB) signifikan. Terowongan sepanjang 608 meter ini menjadi pertama yang berhasil ditembus dari 13 terowongan KCJB yang akan dibangun.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyaksikan detik-detik penembusan Walini Tunnel ini dalam acara "Walini Tunnel Breakthrough", Selasa (14/5/2019). 

Ikut menyaksikan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno, Direktur Jenderal Pengadaaan Tanah Kementerian Agraria dan Tata Ruang Arie Yuriwin, dan jajaran Pemkab Bandung Barat.


Ridwan Kamil menyambut baik progres pembangunan KCJB yang menurutnya luar biasa. Emil, sapaan akrab Ridwan Kamil berharap, di akhir 2019, konstruksi KCJB bisa mencapai progres yang lebih mendekati target. Sehingga, target kereta cepat beroperasi pada 2021 dapat tercapai.

Dengan kewenangannya sebagai Gubernur, Emil menyatakan, Pemprov Jabar telah menyelesaikan berbagai dinamika yang mengemuka selama proyek berlangsung.

"Terakhir kami bahas yang melewati Purwakarta, melewati tambang- tambang yang juga bagian dari jalur. Kemudian, kami juga sudah putuskan koneksi dari Tegalluar ke Kota Bandung dengan LRT adalah dua kilometer. Dari situ nyambung ke eksisting jalur kereta ke Kebonkawung, pusat Kota Bandung," kata Emil.

Selain itu, ke depan, akan dibangun stasiun transit yang berlokasi di kawasan sekitar Masjid Raya Al-Jabbar, tepatnya di Gedebage, Kota Bandung. Rencananya, Emil sendiri yang akan mendesain bangunan stasiun tersebut.

Menurut Emil, proyek kereta api cepat ini akan menjadi kebanggaan nasional. Selain mendukung pergerakan ekonomi, kehadiran kereta cepat juga diyakini melahirkan kota-kota baru. 

"Penduduk Jawa Barat ini hampir 50 juta. Dengan lahirnya kota-kota baru akan menjadi titik pemerataan pertumbuhan. Hingga suatu saat bukan tidak mungkin ada warga Walini kerjanya di Jakarta," ujar dia.


Emil berharap, model percepatan transportasi ini bisa menjadi penghubung di daerah strategis lain dengan pertumbuhan industrinya yang cepat.

Menteri BUMN Rini Soemarno menargetkan progres pembangunan kereta cepat Jakarta-Bandung mencapai 59 persen pada akhir 2019 ini. 

"Alhamdulillah sebelum akhir 2019, pembangunan sudah bisa mencapai 59 persen. Makanya kalau sekarang 17,5 persen, tujuh bulan lagi kami bisa targetkan sampai 59 persen karena kami harapkan sudah tidak ada kendala signifikan," kata Rini.

Rini juga memastikan, pembebasan lahan sudah hampir 100 persen. Saat ini, kata Rini, terdapat sekitar empat persen pembebasan lahan yang sedang dirampungkan dan diharapkan tak mendapati masalah berarti. 

"Terkait izin-izin, Gubernur Jawa Barat dan Bupati Bandung Barat semuanya sangat mendukung," pungkas Rini. ***

WJT / pam

Tidak Ada Komentar.


 

Berita Terkait

Tidak ada berita terkait.

Berita Lainnya