backgroud
logo

Buletin

 

Evaluasi SMK di Jabar, Gubernur: Sebagian Dibubarkan atau Reposisi

Evaluasi SMK di Jabar, Gubernur: Sebagian Dibubarkan atau Reposisi

 
Evaluasi SMK di Jabar, Gubernur: Sebagian Dibubarkan atau Reposisi
Evaluasi SMK di Jabar, Gubernur: Sebagian Dibubarkan atau Reposisi, 17/7/2019. (humas.jabarprov.go.id)
WJtoday
Rabu, 17 Juli 2019 | 12:59 WIB
WJtoday, Bandung - Gubernur Jawa Barat M Ridwan Kamil atau Emil akan mengevaluasi keberadaan sekolah menengah kejuruan (SMK) di Provinsi Jawa Barat karena secara statistik SMK menjadi penyumbang pengangguran terbesar di provinsi ini.

"SMK sedang kita evaluasi di 2019 nanti kita terapkan di 2020 apakah ada sebagian (SMK) yang dibubarkan, sebagian direposisi dan sebagian didirikan baru," kata Gubernur Emil seusai mengukuhkan Pengurus Dewan Pendidikan Provinsi Jawa Barat periode 2019-2024 di Gedung Sate Bandung, Rabu 17/7/2019.

Menurut dia, keberadaan SMK harus sesuai dengan kebijakan arah ekonomi baru seperti jika arahnya ke ekonomi digital maka harus diarahkan ke arah tersebut.

"Dan kalau arah ekonominya, misalnya ke kanan maka kita harus arahkan juga ke kanan supaya keterserapan lulusan SMK di Jawa Barat semakin tinggi," kata dia.

Pihaknya berharap keberadaan anggota Dewan Pendidikan Provinsi Jawa Barat yang dikukuhkan olehnya hari ini bisa memberikan kontribusi terkait penyelesaikan masalah SMK.

"Kami harapkan (Dewan Pendidikan Jawa Barat) bisa meningkatkan dan berinovasi," kata dia.

Berdasarkan data Pusdalisbang Pemprov Jawa Barat tahun 205-2016 jumlah SMK negeri ada 276 sedangkan SMK swasta ada 2.436. ***

WJT / pam

Tidak Ada Komentar.


 

Berita Lainnya