backgroud
logo

Bisnis

 

Gubernur Sebut Jabar jadi Barometer Kreativitas Nasional

Gubernur Sebut Jabar jadi Barometer Kreativitas Nasional

 
Gubernur Sebut Jabar jadi Barometer Kreativitas Nasional
Gubernur Sebut Jabar jadi Barometer Kreativitas Nasional. (humas.jabarprov.go.id)
WJtoday
Sabtu, 7 Desember 2019 | 20:55 WIB
WJtoday, Bandung - Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil mengingatkan kreativitas adalah modal utama kemajuan Jawa Barat di masa depan. Emil, sapaan akrabnya,  juga menyebut Jabar saat ini menjadi Provinsi barometernya kreativitas nasional.

Jabar tidak dapat mengandalkan sumber daya alam atau energi selamanya, karena suatu saat akan habis. Namun jika sumber daya manusia dijadikan investasi, maka akan melahirkan perubahan. 

Demikian dikatakan Gubernur pada Pelantikan Pengurus dan Korda Indonesia Creative Cities Network (ICCN) periode 2019-2022 di Simpul Space Jalan Braga, Kota Bandung, Sabtu (7/12/2019).

Emil –sapaan Ridwan Kamil- menaruh harapan kepada kepengurusan ICCN yang diketuai Fiki Satari untuk periode 2019 – 2022. ICCN ini merupakan jejaring kota-kota kreatif, saat ini sudah berjumlah 211 kota/kabupaten seindonesia.

“Jadi saya imbau semua yang hadir di sini, salah satu yang selalu saya yakini adalah legacy. Itu bahasa kerennya lah, tapi bahasa kitanya jejak. Kedua jangan kagetan terhadap disrupsi,” tutur Emil. 

Selain itu juga dirinya mengingatkan empat nilai yang diharapkan dimiliki oleh pengurus yaitu mempunyai kompetensi keteknisan, kompetensi kejuangan, kompetensi kerakyatan dan kompetensi keikhlasan. 

“Saya berharap Kang Fiki ya, ada keterukuran ya. Semua yang diomongin ini harus terukur. Jadi kalau nanti kita kumpul lagi Desember 2020 harus ada kaleidoskop progresnya,” katanya.

Saat ini masyarakat itu melihat jejak. “Apa itu definisi jejak? Maaf ya ada bangunannya, ada produknya, ada karyanya. Sehingga masyarakat melihat oh kehadiran organisasi itu bermanfaat,” tegasnya.

Emil menambahkan,  orang-orang kreatif jangan sampai hanya bernarasi dan berteori tanpa adanya hasil nyata yang bermanfaat bagi masyarakat. Maka hasil kerja yang telah dilakukan dapat dihargai dan akan terus diingat, seperti yang telah dilakukan sebelumnya.

Menurut Emil, saat ini Jawa Barat menjadi barometer kreativitas nasional. Dengan adanya  organisasi yang akan diresmikan, creative center yang akan dihadirkan di 27 kabupaten/kota, serta anggarannya juga ada. 

“Mudah-mudahan Jawa Barat bisa menjadi mentor juga pada kota-kota yang masih berkembang. Karena saya mengalami proses ini, ada yang diposisi 1.0, 2.0 istilahnya,” pungkasnya.

Inisiasi ICCN dimulai ketika "10 Prinsip Kota Kreatif" dideklarasikan di Kota Bandung bersama penyelenggaraan Creative Cities Conference pada 26-27 April 2015. ICCN dibentuk bertepatan dengan kegiatan Indonesia Creative Cities Conference yang pertama pada 22-25 Oktober 2015 di Kota Solo. Sekarang ICCN diketuai oleh Fiki Satari untuk periode 2019 – 2022.  ***

WJT / pam

Tidak Ada Komentar.


 

Berita Lainnya